Apa Itu Investasi Saham?

Banyak yang bingung apa itu saham. Banyak yang tidak mengerti apa itu surat berharga. Yang diketahui hanyalah kalau saham bisa memberi keuntungan berlipat – lipat ataupun kerugian yang berlipat – lipat pula.

Saham adalah sebuah bukti kepemilikan atas sebuah perusahaan / badan usaha. Jadi, saat anda membeli sebuah saham, maka anda menjadi salah satu pemilik perusahaan tersebut. Karena itulah Saham disebut sebagai surat berharga, karena saham anda me-representasikan kepemilikan anda di perusahaan yang anda miliki / beli.

Bagaimana sebuah saham dapat memberikan keuntungan? Pertanyaan ini sama seperti pertanyaan “Bagaimana sebuah perusahaan memberikan anda keuntungan?”. Perusahaan didirikan untuk memberikan keuntungan kepada pemegang saham / pemilik. Dengan pertumbuhan bisnis yang bagus, perusahaan akan terus berkembang sehingga nilai aset-nya akan meningkat. Dengan demikian nilai modal pun akan tumbuh berkembang. Apa keuntungan lainnya bagi pemilik? Sebagai hasil apresiasi atas kinerja yang bagus, perusahaan pun membagikan sebagian dari laba bersih yang diperoleh kepada pemegang saham / pemilik. Bagaimana saham dapat memberikan keuntungan bagi investor? Sama seperti perusahaam, yakni 1. Capital Gain (dari pertumbuhan nilai aset dan modalnya) dan 2. Deviden (pembagian sebagian laba bersih untuk pemegang saham).

Masih bingung? Kami akan coba pakai analogi lainnya:

Apakah anda mengenal dengan baik sebuah ‘sertifikat tanah’? Saham dapat juga dianalogikan seperti ‘sertifikat tanah’. Bagaimana? Saat anda memiliki sebuah sertifikat tanah (tentunya atas nama anda pribadi) di suatu kompleks perumahan misalnya, anda berhak atas bagian tanah tersebut sesuai yang tertera pada sertifikat. (Kompleks perumahan bisa dianalogikan sebagai sebuah perusahaan dan sertifikat tanah dianalogikan sebagai saham perusahaan. Memiliki sertifikat tanah berarti anda memiliki sebagian tanah dari keseluruhan kompleks) Selanjutnya anda menjadikan lahan anda sebuah areal parkir mobil dan motor. Anda akan mendapatkan Capital Gain jika anda menjual tanah anda lebih tinggi dari yang anda beli, dalam hal ini anda menikmati keuntungan jika anda telah menjualnya. Anda juga akan mendapatkan pemasukan dari sebagian tarif parkir yang anda peroleh sebagai laba bersih. Sebagian dari laba bersih anda tarik ke kantong pribadi sebagai Deviden. Semoga dengan analogi ini pemahaman mengenai saham semakin jelas.

Saat ini, hampir semua investor di bursa saham membeli saham untuk mencari Capital Gain saja. Hal ini karena Capital Gain lebih mudah dan cepat diperoleh dibandingkan Deviden yang besarnya tergantung dari kinerja perusahaan dan biasanya dibagikan hanya 2x setahun. Kami tidak akan membahas kelebihan dan kekurangan masing – masing, tetapi kami akan memfokuskan perihal Capital Gain kedepannya.

Sebelum pembahasan lebih jauh mengenai Investasi Saham, mungkin muncul pertanyaan “Mengapa harus memilih investasi di saham? Mengapa tidak investasi di tanah? Properti? Emas? Valuta asing? Lukisan? Barang langka? Mobil langka? Atau perusahaan sendiri?

Anda tidak harus memilih Saham sebagai sarana investasi anda jika anda punya sarana investasi yang lebih baik. Kami secara objektif tidak menutup mata bahwa banyak sarana investasi yang sama bahkan jauh lebih menarik dari investasi saham. Masalahnya, apakah kita memiliki sumber daya untuk melakukan investasi tersebut? Apakah memiliki network yang kuat untuk menjalankannya? Apakah kita punya SDM yang memadai? Apakah kita punya waktu disamping kesibukan kita sehari – hari untuk mnegerjakannya? Jika anda memilih investasi di emas, properti, rumah, lukisan, ataupun barang langka, apakah sudah dipertimbangkan tempat menyimpannya? Bagaimana tingkat likuiditasnya? Apakah saat anda ingin menjual saat itu juga langsung ada pembeli? Banyak sekali pertanyaan yang akan muncul, tetapi hanya satu jawaban terbaik: “Jika anda harus belajar dari nol dengan modal yang tidak terlalu besar, Saham merupakan pilihan terbaik anda”. Investasi saham merupakan sebuah bisnis, bukan sekedar ‘main saham’!

Leave a Reply